Fahri: Kasus e-KTP Itu Omong Kosong, Permainan Karena Ketua KPK Terlibat


Republik.in ~ Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Fahri Hamzah mengingatkan jangan pernah menghubungkan hak angket KPK dengan kasus korupsi e-KTP.

Politikus Partai Keadilan Sejahtera (PKS) itu menegaskan bahwa kasus e-KTP itu omong kosong. "Percaya saya, kasus e-KTP itu omong kosong. Tidak ada hasilnya," kata Fahri di gedung DPR, Senayan, Jakarta, Selasa (4/7).

Fahri mengatakan, kasus e-KTP itu hanya permainan mantan Bendahara Umum Partai Demokrat M Nazaruddin, dan Ketua KPK Agus Rahardjo. "Itu Agus Rahardjo terlibat e-KTP," tegasnya.

Jadi, kata Fahri, jangan lagi mencurigai angket di DPR ini terkait dengan kasus e-KTP. "Tidak ada, selesai. Masa ada rugi (kerugian negara) Rp 2,3 triliun. Dari mana ruginya? Siapa yang ngomong itu rugi?" jelas Fahri.

Menurut dia, yang bisa menentukan kerugian negara hanya Badan Pemeriksa Keuangan (BPK). "Mentang-mentang ada penyidik KPK bilang ada rugi Rp 2,3 triliun, terus percaya. Bohong itu, yang benar BPK," kata Fahri lagi.

Dia mengatakan, siapa lagi yang mau dipercaya kalau bukan BPK. Karena BPK diberikan mandat menghitung kerugian negara.
ADA BERITA UNIK DAN MENARIK SCROLL KE BAWAH www.REPUBLIK.in
Sumber Berita : jpnn.com
close
Banner iklan disini