Netizen Bongkar Kecurangan SPBU, Beli 4 Liter Disunat Jadi 3 Liter





Seorang netizen bernama Beldy Risyan Hukom mem-posting kejadian yang yang dia alami saat mengisi bahan bakar di salah satu SPBU di Bungur Besar Raya, Kemayoran, Jakarta Pusat.


Kejadian yang ia posting pada akun Facebook-nya itu menceritakan dugaan kecurangan dalam pengisian bahan bakar di SPBU tersebut.


Setelah 24 jam diunggah, postingan ini dibagikan 84 ribu kali. Sedangkan videonya diputar lebih 7 juta kali. 


Saat dikonfirmasi Kompas.com, Beldy menyampaikan bahwa hal itu terjadi pada Selasa (30/5/2017) sekitar pukul 15.00 WIB.


Saat itu, Beldy yang mengendari sepeda motor tersebut singgah untuk mengisi bahan bakar di SPBU yang letaknya persis di ruas Jalan Bungur Besar Raya.


Beldy mengatakan, saat itu bahan bakar masih tersisa satu bar. Antrean kendaraan roda dua saat itu terbilang cukup ramai.


Setelah sampai pada gilirannya, Beldy meminta petugas untuk mengisi bahan bakar jenis Pertamax sebesar Rp 33.000 atau sekitar 4 liter. 


Biasanya, jika masih tersisa satu bar dan diisi 4 liter, tangki bensin pasti akan penuh. Namun, hari itu tidak demikian.


Saat mengisi bensin, takaran bahan bakar tidak menunjukkan tangki yang penuh. Selain itu, pengisian bensin terbilang lama.


Beldy mengatakan bahwa ia baru pertama kali mengisi bahan bakar diSPBU itu. Keanehan itu ia sampaikan kepada petugas tersebut.


Namun, petugas itu mengarahkan Beldy ke kantor pengelola SPBU. Saat mendatangi pengelola SPBU, Beldy ditemui oleh penanggung jawab SPBU.


Beldy lantas menjelaskan kecurigaannya bahwa takaran bahan bakar yang diisi tidak sesuai dengan yang dia bayarkan.


"Saya ditanyakan sama karyawan itu, dia tanya 'Terus bagaimana Pak?' Saya bilang ini kurang saya mau tahu benar atau enggak, saya enggak ada niat (aneh-aneh) dari awal," ujar Beldy saat dikonfirmasiKompas.com, Rabu (31/5/2017).


Beldy meminta agar takaran bensin yang telah diisi itu dihitung kembali dengan melakukan penyedotan.


Penanggung jawab SPBU itu menyuruh petugas lain untuk menyedot bahan bakar dari kendaraan Beldy.


Saat seluruh bahan bakar sudah dikeluarkan, Beldy melihat bahwa takaran tak sesuai dengan 4 liter bensin yang ia bayarkan.


Namun, Beldy tidak secara langsung mengatakan hal itu kepada petugas tersebut. Tiba-tiba, petugas membawa 1 liter bensin Pertamax dari sebuah wadah dan dimasukan ke kendaraan milik Beldy.


Beldy mengatakan, ia tak mempertanyakan secara langsung soal kekurangan bahan bakar itu. Ia langsung pergi meninggalkan SPBU itu.


Petugas, kata Beldy, juga tidak memberikan pernyataan saat itu. "Saya langsung pergi saja. Saya enggak ada ngomong apa-apa karena lagi puasa. Saya menghargai saja ya saya pergi," ujar Beldy.


Posting-an Beldy di media sosial Facebook telah dikomentari ribuannetizen dan juga dibagikan sebanyak ribuan kali.


Beldy juga mem-posting sebuah video yang memperlihatkan empat orang petugas SPBU sedang menakar kembali bahan bakar yang dijual kepada Beldy.


Dalam video itu, terlihat seorang petugas memasukkan bensin ke dalam sebuah wadah pengukuran.


Tak berselang lama, seorang petugas lainnya datang dan membawa sebuah botol bensin berisi bahan bakar.


Kemudian, bahan bakar itu dimasukan ke dalam kendaraan Beldy. Saat mendatangi SPBU itu, Kompas.com masih belum mendapatkan konfirmasi dari pihak pengelola SPBU.


Salah satu petugas keamanan SPBU mengatakan, pengelola SPBU yang diketahui bernama Eko itu masih berada di Mapolres Jakarta Pusat. Ia mengaku tidak tahu untuk apa pengelola SPBU ke kantor polisi.


Namun, petugas yang enggan disebutkan namanya itu mengakui bahwa pada Selasa sore, ada seorang warga yang mengendarai motor merek Yamaha Nmax datang dan menyampaikan keluhan.


Menurut petugas, pengendara itu meminta agar pihak SPBU menakar kembali bahan bakar yang diberikan.


Petugas itu pun ikut dalam menakar kembali bahan bakar dari motor milik pengendara itu.


"Iya, ada memang kemarin yang datang bawa Nmax. Kalau soal itu (takaran bensin kurang), tanya sama pengelola nanti," ujar petugas itu.


berita ini sudah terbit di kompas.com berjudul: Keluhan "Netizen" soal SPBU di Kemayoran yang Jadi Viral







ADA BERITA UNIK DAN MENARIK SCROLL KE BAWAH www.REPUBLIK.in
Sumber Berita : medan.tribunnews.com
close
https://t.me/republikin